Jumat, 21 Maret 2014

ASI 123

Mulai dari mana ya.. Bingung.. Gini deh.. Susu itu TIDAK wajib di konsumsi anak. Maksutnya Sufor/UHT ya.. Bukan ASI..
Setelah anak usia 1 tahun susu bukan lagi makanan utama anak.

Sama dengan ortu jaman dulu yang mikir babywalker bisa "bantu" anak cepet jalan, masih banyak orang tua yang nyangka kalo susu formula bisa membantu perkembangan anak.
Tapi karena iklan yang gencar dari produsen susu formula dengan berbagai rayuan mautnya, dan kita juga yang memang masih "minim" pengetahuannya jadi gampang di "kibulin" ama produsen susu.

Padahal semua bahan yang di agung-agungkan di iklan susu sudah ada dalam makanan sehari2. Alamiah. Non kimiawi.
Cuma kadang emang kitanya aja jadi orang tua yang suka males dan ga telaten di awal-awal masa perkenalan anak dengan makanan jadi buru-buru nyimpulin anaknya ga mau makan dan ngasih susu formula.
Ya namanya anak baru belajar makan. Ya ga langsung jago dong. Anak kita kan bukan Neo di filem Matrix yang bisa kungfu cuman dalam itungan detik

Disiplin memberi anak makan emang bukan hal yang gampang. Jauh lebih gampang kasih susu di dot, sodorin, nyot3x. Beres.
Padahal tahukah kita berapa banyak zat kimia yang ditambahin ke dalam susu formula?? Berapa banyak gula yang ada dalam 1 botol susu formula?? Dan apa efeknya buat anak??

Anak yang terbiasa minum susu jadi males makan. Karena udah kenyang duluan sebelum makan. Padahal makan itu sangat penting. Makan membantu perkembangan gigi dan mulut anak.
Anak yang males / jarang makan bikin mulut dan giginya tidak terstimulasi dengan optimal sehingga perkembangan rahang, gigi dan gusi jadi tidak optimal. Hal ini bisa menimbulkan masalah kesehatan setelah anak besar nanti. 

Kadar gula yang tinggi pada susu formula juga sering menyebabkan caries atau karang pada gigi anak. Apalagi kalo kita ngasihnya pas sebelum anak tidur, sehingga banyak sisa gula yang nempel di giginya. Ini yang bikin gigi anak jadi "keropos"

Padahal, kondisi gigi susu anak akan mempengaruhi perkembangan gigi tetapnya saat anak dewasa nanti.
Terus kalo anakku udah terlanjur hobi susu gimana ? Ya dibenerin. Kan susah ? Emang kata siapa gampang?

Saya sering banget nonton tayangan "Jo Frost : Extreme Parental Guidance". Di situ keliatan gimana susahnya oarang tua yang berusaha "mengoreksi" kebiasaan "buruk" anak.
So i won’t say this gonna be easy..

Sedikit share tipsnya ya tentang menghentikan kebiasaan minum susu pada anak

1. Tanamkan niat yang kuat dalam hati kita kalo apa yang kita lakuin ini untuk kebaikan anak. Penting nih.. Kadang buebu suka ga tegaan pas anak nangis-nangis minta susu. Karena takut anak ga dapet nutrisi, daripada ga makan mending gw kasih susu. Kan di susu banyak vitamin dan nutrisi lainnya. Pikiran ini yang biasanya sering banget ada di benak kita para orang tua. Dan ini SALAH !!

2. Kurangi secara bertahap. Jangan langsung kita stop sekaligus. Bisa drop nanti kondisi anak. Bertahap ya. Misalnya sekarang anak minum susu 5 kalo sehari. Untuk 1-2 minggu pertama kita kurangin jadi 4 kali sehari. Terus 1-2 minggu berikutnya jadi 3 kali sehari. Dan seterusnya, sampe anak ga bergantung susu lagi.

3. Minta bantuan bapaknya. Kadang emaknya dah ga ngasih susu, pas anak minta sama bapaknya langsung di kasih. Atau sebaliknya. Kerjasama antara orang tua itu penting. Apalagi di tahap-tahap awal pas anak lagi ngerengek-rengek.

4. Ga usah nonton iklan susu dah. Entar terpengaruh lagi dan niat jadi kendor. Pas iklan susu di "mute" aja Tvnya atau pindah channel. Atau sekalian ga usah dinyalain aja Tvnya sekalian.

5. Banyak berdoa. Minta supaya dimudahin prosesnya dan kuat ngejalananinnya. Kalo ga kuat, sharing dah sama emak-emak di TL-nya @tentanganak. Atau bisa juga leave comment di blognya tentanganak.

Saya sebagai admin akun @tentanganak memandang penting soal kebiasaan minum susu pada anak. Saya seringkali menolak tawaran jadi buzzer untuk produk susu pada anak.

Doakan saya bisa konsisten ya.. Soalnya bayarannya lumayan gede.. hehehe..

Senin, 17 Maret 2014

Orangtuaku Berbohong

Ternyata ga cuma anak yang suka berbohong kepada orangtua, Orangtua pun kadang sering bohong terhadap anak..
Berikut adalah kebohongan yang sering dilakukan oleh orang tua kita :
Saat makan jika makanannya kurang, ibu akan memberikan makanan itu kepada anaknya dan berkata:

Jumat, 14 Maret 2014

Penyesalan Orang Tua

Sebuah penelirian terhadap 2000 orangtua memperoleh hasil bahwa penyesalan terbesar para orang tua adalah seperti berikut ini :

1.      Terlalu banyak bekerja
2.      Mencemaskan hal kecil
3.      Tidak banyak bermain bersama anak
4.      Tidak pergi berlibur bersama

Peran Ayah

Ga habis pikir kalo masih ada bapak / ayah yang merasa kalo membesarkan dan mengasuh anak itu hanya tanggung jawab ibu.  
Dan kalo liat di timeline kemarin, ternyata masih banyak juga yang seperti itu. Bahkan katanya ada juga yang ga nafkahin.
Padahal dalam tahapan perkembangan emosinya, anak membutuhkan figur ayah dan ibu agar perkembangan emosinya sempurna.
Dari ayah, anak mempelajari hal yang tidak ia dapatkan dari sang ibu. Ketegasan, disiplin, perasaan di lindungi, adalah sedikit di antara banyak hal yang di dapatkan anak dari ayah.

Rabu, 05 Maret 2014

Bau Tangan

Buat new mommies out there. Ga usah worry tentang anak yang bakal jadi manja karena keseringan digendong ya..
Ga ada bukti kalo anak yang kecil nya suka digendong akan jadi manja atau ga mandiri pas besar nanti.
Kebiasaan naro anak supaya tidur sendiri ga make sense buat saya. Apalagi naronya di box bayi yang terpisah dari ibu dan bapaknya.